Persatuan Penyulingan Minyak Muba(PPMM) Aksi Damai Di Pemkab Muba.

MabesNews.com, MUBA – Sudah menjadi tanggung jawab dan komitmen polri untuk melindungi, mengayomi dan melayani masyarakat dalam waktu kapan atau dimanapun harus selalu siap.

Sebagaimana halnya hari ini Rabu 26-07-2023 Kapolres Muba Akbp. Imam Safii Sik. Msi turun langsung menemui para pengunjukrasa yang melakukan aksinya dihalaman Pemerintah Kabupaten Muba, demi memberikan rasa aman dan nyaman kepada warga masyarakat yang ingin menyampaikan aspirasinya.

Demikian pula personil polisi lainnya yang melaksanakan tugas pengamanan pada kegiatan tersebut melayaninya dengan humanis, bahkan sebagian anggota polri membagikan minuman kepada para pengunjukrasa, sehingga tampak keakraban dan saling menghargai antara satu dengan lainnya.

Warga masyarakat yang hari ini melakukan aksi unjuk rasa adalah warga masyarakat yang mengatasnamakan PPMM (Persatuan Penyulingan Minyak Muba) dengan jumlah lebih kurang 1400 orang yang berasal dari kecamatan Babat toman, Lawang wetan, Sanga Desa, Plakat Tinggi, Batanghari leko, Keluang, Sungai Lilin dan Bayung Lencir, dan sebagai koordinator aksi adalah Redi Gustaro SH, koordinator lapangan saudar Sibairin dan Alfin.

Adapun yang menjadi tuntutan daripada aksi demo tersebut adalah minta perlindungan serta bimbingan tehnis daripada usaha penyulingan minyak yang sudah dilakukan secara turun temurun di muba ini, karena usaha ini untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, untuk makan dan beaya anak sekolah.

Titik kumpul massa di stadion serasan sekate, dilanjutkan longmarch / berjalan kaki kekantor pemkab muba, dan setelah dilakukan negoisasi, 10 orang perwakilan massa melakukan pembicaraan dengan Bupati dan Forkopimda diruang Serasan Sekate kantor pemkab Muba, Dimana sebelumnya Kapolres Muba telah menghimbau kepada masyarakat untuk tetap menjaga kondusifitas dalam melakukan aksinya.

Berkaitan dengan aksi dari para penyuling minyak muba tersebut Bupati Muba Drs. H. Apriyadi Msi menjelaskan bahwa Pemerintah Kabupaten Muba sudah beberapa kali melakukan koordinasi dengan kementrian ESDM untuk membantu masyarakat , namun selalu berbenturan dengan aturan-aturan yang mengatur, bahkan telah melakukan tata kelola sumur minyak secara bertahap.

Sementara Kapolres Muba menyampaikan bahwa terimakasih atas pelaksanaan aksi yang aman dan tenang, berkaitan dengan melegalkan aktivitas minyak ilegal banyak pertimbangan dan melibatkan pihak-pihak berkompeten, yaitu pemerintah pusat atau kementerian ESDM, karena dampak dari aktivitas minyak ilegal ini dapat memunculkan issu nasional yaitu rusaknya akan lingkungan hidup, jadi permasalahan ini tidak bisa selesai oleh pemerintah kabupaten maupun polres muba saja, karena menyangkut kebijakan-kebijakan dan aturan-aturan negara. Tegasnya.

Kegiatan selesai pukul 13.00 wib, massa aksi kembali kerumah masing-masing dengan tertib.

 

(Jack).